Selamat Datang ke beranda saya

Dunia Usaha adalah kesempatan untuk bisa berbagi bagi sesama, baik materi,perasaan emosi dan juga ibadah. Peternakan juga menggelitik bagi saya, terutama bebek. Hewan yang termasuk daam golongan unggas ini begitu dinikmati oleh banyak orang..semoga akan membantu bagi Anda yang ingin tahu tentang lebih banyak tentang dunia bebek...dan dunia usaha wkwkwkw



Rabu, 23 Juni 2010

Penyakit Yang sering menyerang bebek


Mengenal Penyakit Botulism (Limberneck) pada Itik dan Unggas Air lainnya

Wednesday, January 27, 2010

Itik, entok dan unggas air lainnya banyak dipelihara di daerah pedesaan terutama yang terdapat aliran sungai. Dalam beternak itik terdapat beberapa kelebihan bila dibandingkan dengan ternak lainnya antara lain ternak itik dapat tumbuh lebih cepat dari ternak ayam, terlebih kelompok itik pedaging seperti peking. Pada umur satu bulan itik peking dapat mencapai berat 1,5 kg.

Dalam sistem perkandangan per satu m2 diisi 4 ekor dan untuk menghilangkan bau amoniak kandang perlu diberi kapur atau gamping dan ditaburi dengan sekam atau gerajen sehingga kandang tidak becek. Dalam ternak itik tidak luput dari serangan penyakit dan salah satu penyakit pada itik dan unggas air lainnya yang sangat mematikan adalah botulism, hal ini sering terjadi secara mendadak terutama pada itik yang diumbar.

Penyebab dari penyakit botulism adalah bakteri Clostridium botulinum. C.botulinum merupakan bakteri gram positif, dalam hidupnya tidak memerlukan oksigen, berbentuk batang, memproduksi toksin dan berspora. Berdasarkan spesifisitas serologis dari toksin yang dihasilkan terdapat tujuh tipe C. Botulinum yaitu A sampai G. Tipe A, B, E, dan F banyak terdapat pada kasus botulism pada manusia, sedangkan pada hewan lebih banyak tipe C dan D. Kematian pada itik dan unggas air lainnya terjadi setelah itik makan bangkai atau makanan yang tercemar oleh bakteri C.botulinum yang telah menghasilkan racun. C.botulinum pada itik dapat tumbuh pada suhu 400C dan temperatur terendah sekitar 150C.

Gejala yang tampak pada itik yang terserang botulism adalah terjadi kematian secara mendadak sesuai dengan jumlah toksin yang sudah termakan dan terjadi secara cepat, sedangkan bila jumlah toksin tidak terlalu banyak, gejala akan muncul 1-2 hari yang ditandai dengan kelumpuhan terutama pada bagian leher.

Tanda-tanda botulism pada itik adalah terjadi kelumpuhan pada seluruh anggota tubuh dan yang sangat jelas terlihat atau menciri adalah adanya kelumpuhan pada daerah leher, sehingga itik tidak dapat menegakkan kepala. Penyakit ini berlangsung secara cepat atau akut sehingga sulit untuk dilakukan pengobatan.

Pertolongan pertama yang memungkinkan pada kasus yang belum parah dapat diberikan minum air kelapa hijau sebagai penagkal racun ditambah antibiotika untuk menghindari terjadinya infeksi sekunder. Bila memungkinkan itik yang sakit dapat diberikan obat-obatan pencahar agar bakteri beserta racunnya dapat keluar dari saluran pencernaan. Pengobatan secara tradisional yang dapat membantu adalah dengan memberikan minyak kelapa satu sendok makan dan air minum yang bersih dengan harapan itik menjadi haus dan minum air yang banyak sehingga racun dapat keluar dari tubuh

Pencegahan dapat dilakukan antara lain: jika terdapat itik atau entok yang mati harus dikubur jangan dibuang ke sungai, karena dapat menjadi sumber bakteri C.botulinum dan penyakit lainnya. Kebersihan kandang dan peralatan pakan dan minum perlu diperhatikan dan penyemprotan dengan desinfektan secara rutin merupakan hal yang penting untuk diperhatikan.
Source:www.sinartani.com/25 Januari 2010

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar